Selangkah Lagi PT KPB Mewujudkan Peta Jalan Transisi Energi Nasional melalui Keberhasilan RDMP Balikpapan

Redaksi

MEDIAONLINEIDC.COM; BALIKPAPAN– PT Pertamina (Persero) memastikan Proyek Strategis Nasional (PSN) Refinery Development Master Plan (RDMP) Balikpapan sejalan dengan peta jalan transisi energi Indonesia. Proyek RDMP Balikpapan akan menjadi pelopor kilang ramah lingkungan, karena dapat menurunkan emisi gas buang yang signifikan dari efisiensi energi untuk operasi dan produk yang nanti akan dihasilkan, sehingga mendukung program Net Zero Emission NZE) yang telah dicanangkan pemerintah.

Sebagai langkah percepatan RDMP Balikpapan, Sub Holding Refining & Petrochemical Pertamina melalui PT Kilang Pertamina Balikpapan (KPB) sebagai anak usaha PT Kilang Pertamina Internasional (KPI) telah mendapatkan kepercayaan pendanaan dari para lenders yaitu Export Credit Agency (KEXIM, K-SURE, dan SACE) serta 22 institusi perbankan komersial.

Setelah tahun lalu Proyek RDMP Balikpapan berhasil mendapatkan pembiayaan proyek, pada Selasa (28/05) PT KPB menerima kedatangan para lenders dalam acara “Lenders Project Site Visit 2024 Balikpapan”.
Kegiatan ini merupakan capaian penting dalam perkembangan proyek dimana Pertamina melalui PT KPB telah berhasil mendapatkan pendanaan proyek sekitar USD 3 miliar. Acara Lenders Project Site Visit 2024 turut dihadiri oleh Fransetya Hutabarat Direktur Keuangan PT KPI, Jajaran Direksi PT KPB, Perwakilan Export Import Bank of Korea (KEXIM), Direktur Pembiayaan Proyek Korea Trade Insurance, Perwakilan Korea Trade Insurance Corporation (K-SURE), Perwakilan institusi perbankan komersial, dan Para Perwira PT KPB yang dilaksanakan di Ballroom Hotel Blue Sky Balikpapan.

Sebagai tuan rumah, Direktur Keuangan PT KPB Nailul Achmar menyampaikan apresiasi atas kunjungan rutin para lenders RDMP Balikpapan. Nailul juga menyampaikan bahwa RDMP Balikpapan ini sejalan dengan komitmen Pertamina dalam menjaga ketahanan energi nasional dan mendukung Net Zero Emission (NZE) 2060. “Kami ucapkan selamat datang kepada para rombongan lenders yang telah rutin mengunjungi kami untuk mengawal proyek ini. Nantinya dengan peningkatan kemampuan kilang, Pertamina akan dapat memproduksi BBM yang lebih ramah lingkungan dan ini tentunya mendukung capaian NZE Indonesia”, jelas Nailul.

Sejalan dengan hal tersebut, Direktur Keuangan PT KPI, Fransetya Hutabarat juga turut menyampaikan rasa bangga atas dukungan finansial yang dapat memberikan dampak positif pada ketahanan energi nasional, “Kami ucapkan terimakasih atas kehadiran para lenders. Capaian hari ini menunjukkan bahwa Pertamina diakui sebagai perusahaan energi global yang dapat diandalkan, mampu memenuhi komitmennya untuk terus progresif dalam menyelesaikan proyek”, ujarnya di hadapan para lenders.

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Pembiayaan Proyek Korea Trade Insurance Corporation (K-Sure), Ms Jeung Kwon menyampaikan bahwa melalui kerja sama dengan mitra terpercaya ini akan mendorong percepatan penyelesaian proyek RDMP Balikpapan, “Saya sangat bangga dapat bergabung disini untuk bekerja keras menyiapkan site visit ini dengan harapan agar proses selanjutnya dapat berjalan dengan baik”, ujarnya sebagai perwakilan lenders.

Sebagai proyek dengan investasi besar, RDMP Balikpapan membawa multiplier effect bagi pertumbuhan ekonomi daerah, karena melibatkan perusahaan daerah, menyerap tenaga kerja lokal, serta TKDN (Tingkat Komponen Dalam Negeri) yang ditargetkan mencapai 30-35 %. Saat proyek tersebut selesai, diproyeksikan dapat meningkatkan kapasitas pengolahan, menghasilkan produk yang ramah lingkungan dan dapat meningkatkan kompleksitas kilang untuk meningkatkan efisiensi operasional dan memperluas jangkauan produk.

Direktur Keuangan PT Pertamina (Persero), Emma Sri Martini dalam sambutannya secara virtual menyampaikan terimakasih atas kunjungan para lenders yang telah memberikan kepercayaan kepada Pertamina untuk dapat merampungkan proyek RDMP Balikpapan. Selaras dengan program transisi energi yang dicanangkan Pertamina melalui 2 pilar strategis yaitu Decarbonization dan Low Carbon business & Carbon Offset, “Proyek ini merupakan proyek penting untuk penguatan ketahanan energi nasional, melalui peningkatan kapasitas pengolahan minyak mentah dari 260.000 barel per hari menjadi 360.000 barel per hari. Kilang ini juga akan mendukung pengurangan emisi gas buang kendaraan bermotor dengan peningkatan kualitas produk bahan bakar minyak yang lebih ramah lingkungan dengan standar EURO V”, ujarnya.

Setelah pembukaan dan pemaparan gambaran umum prgress proyek, rombongan melakukan kunjungan lapangan ke dalam Area Proyek RDMP Balikpapan. Pertamina melalui PT KPB sebagai lokomotif di bidang transisi energi berkomitmen dalam mendukung target Net Zero Emission (NZE) 2060 dengan terus mendorong program-program yang berdampak langsung pada capaian Sustainable Development Goals (SDGs). Seluruh upaya tersebut sejalan dengan penerapan Environmental, Social, & Governance (ESG) di seluruh lini bisnis dan operasi. Setelah mencapai kapasitas operasional secara penuh, kilang RU V Balikpapan akan dikelola seluruhnya oleh PT Kilang Pertamina Balikpapan (KPB). (*/ Imy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

PLN Rampungkan Tiga Infrastruktur Kelistrikan Tegangan Tinggi di IKN

MEDIAONLINEIDC.COM; BALIKPAPAN– PT PLN (Persero) berhasil merampungkan 3 (tiga) infrastruktur bertegangan tinggi untuk menopang sistem kelistrikan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara. Ketiga infrastruktur dengan realisasi Tingkat Komponen Dalam Negeri sebesar 67,29% tersebut meliputi 1 unit Gas Insulated Switchgear (GIS) dan 2 unit jaringan transmisi bertegangan 150 kilovolt (kV). Direktur Utama […]

Subscribe